Stellantis Berambisi Jual 5 Juta Mobil Listrik di Tahun 2030

Ilustrasi mobil listrik buatan Stellantis
Sumber :

PurwasukaStellantis, grup otomotif hasil merger Fiat Chrysler Automobiles dan Peugeot SA, berambisi untuk menjual 5 juta unit kendaraan listrik berbasis baterai (BEV) pada tahun 2030 sebagai bagian dari program elektrifikasinya.

Ford Hentikan Produksi dan Pengiriman Mobil F-150 Lightning, Kok Bisa?

Dengan 23 model BEV sekarang di pasar, Stellantis akan meningkatkan portfolio BEV menjadi 47 pada akhir tahun 2024 dan 75 BEV secara global pada tahun 2030 untuk mendukung ambisinya itu.

Mengutip dari Antara.com pada (24/2), Elektrifikasi yang dipercepat, Stellantis pada tahun 2022 lalu telah menjual total 288.000 unit BEV, naik 41 persen secara global dari tahun ke tahun, kata Stellantis dalam pernyataan resminya di Amsterdam, Rabu (22/2) waktu setempat.

Masa Depan Media Siber, Highlight Konferwil AMSI Jawa Barat 2024

Secara khusus, Stellantis telah merilis Jeep Avanger yang sepenuhnya bertenaga listrik dan sekarang dinobatkan sebagai European Car of the Year 2023.

Stellantis sudah meluncurkan Jeep Recon dan Wagoneer "S" all-electric, keduanya ditujukan untuk Amerika Utara dan pasar global utama lainnya. Merk Ram menyusul, dengan peluncuran versi produksi Ram 1500 REV all-new all-electric awal bulan ini dan akan tersedia pada kuartal keempat tahun 2024.

Hak Jawab Wuling Motor Arista Suci Bandung Terkait Pemberitaan Dugaan Tindak Pidana Penipuan

Grup otomotif ini mengklaim sebagai nomor 1 dalam penjualan kendaraan komersial BEV di kawasan EU30, nomor 2 di EU30 untuk keseluruhan penjualan BEV dengan Fiat New 500 sebagai penjualan BEV nomor 1 di Italia dan Peugeot e-208 di Prancis.

Perusahaan ini diposisikan sebagai nomor 1 di AS untuk penjualan plug-in hybrid electric vehicle (PHEV), dengan Jeep Wrangler 4xe sebagai nomor 1 dalam penjualan di AS dan Kanada.

Halaman Selanjutnya
img_title